Pengemasan merupakan bidang yang banyak kita kenal, namun kita jarang memikirkannya. Pengguna akhir dari setiap produk yang diproduksi di pabrik adalah produsen sumber daya yang bermanfaat. Distribusi dilakukan langsung dari pabrik ke pengguna akhir atau melalui outlet perdagangan online dan offline. Barang-barang ini selalu perlu diangkut melalui jalan darat, kereta api atau udara. Anda perlu mengemas barang-barang tersebut dengan aman, baik secara individu maupun kolektif. Industri Pengemasan dapat dianggap sebagai mitra diam bagi Industri Manufaktur.

Di masa lalu, pengemasan barang dalam kotak kayu menjadi hal yang biasa, terutama ketika muatan curah bergantung pada kapal untuk pengangkutannya. Praktek ini terus berlanjut tidak peduli berapa lama perjalanan ke luar negeri. Seiring dengan pesatnya perubahan industri pengemasan untuk mengakomodasi pesatnya pengangkutan barang melalui udara dan jalan darat untuk tujuan luar negeri, serta perubahan pengangkutan cepat melalui darat di dalam negeri, maka Industri Pengemasan juga perlu mengalami perubahan.

Sebagai pengganti kotak kayu, diperkenalkan kotak karton dan kertas. Untuk melindungi barang dari kelembapan atau debu, kantong plastik dan plastik diperkenalkan. Bahan kemasan ini tidak hanya aman, tetapi juga memungkinkan penyimpanan maksimal karena tipis, tidak berbobot, dan rapi.

Kantong Pembawa Plastik adalah cara terbaik untuk mengemas produk karena kemudahan penanganannya. Tas Pembawa yang ringan ini berguna saat Anda mengunjungi toko kelontong untuk membeli bahan makanan, atau produk lainnya. Tas Sepatu individual juga dibutuhkan di seluruh lini – tempat penyimpanan barang dari produsen, pengecer, dan kemudian pelanggan.

Ini semua adalah produk yang dihasilkan oleh Industri Pengemasan. Produk kemasan ini juga diproduksi oleh Industri Manufaktur lain.